LANGKAH GALAU SANG TERTUDUH KORUPTOR

 

Di suatu negeri yang BUKAN  negeri antah berantah (berarti ada dan sekarang-red), sedang gencar-gencarnya menumpas kasus-kasus korupsi bagi pejabat yang menyalahgunakan wewenang. Banyak para pejabat yang telah menjalani sidang pengadilan dan menerima hukuman berupa sanksi pengembalian uang/material dan tahanan kurungan penjara.        Satu demi satu pejabat berjatuhan dan mendapat giliran pemeriksaan.

Alkisah nyata, di sebuah daerah di negeri yang BUKAN antah berantah tersebut, seorang pejabat sedang dalam proses pemeriksaan tentang kasus korupsi yang dilakukannya di daerah lain pada masa lalu kepemimpinannya di daerah yang lebih kecil dibandingkan dengan daerah yang di pimpinnya sekarang. Sekian ratus milyar dana ‘tertuduh’ yang telah disalah-gunakannya dari daerah kecil tersebut dan sekarang harus dikembalikan kepada negara sebagai dasar pertanggung jawabannya.

Keuntungan pengembalian dana korupsi kepada Negara bagi para ‘tertuduh’ koruptor -sebagaimana yang telah berlaku bagi pejabat lain yang bisa mengembalikan dana korupsi- adalah dapat mengurangi lamanya masa tahanan penjara yang dikenakan kepada sang ‘tertuduh’ koruptor. Artinya, bila tidak dapat mengembalikan dana korupsi tersebut, maka akan semakin lamalah mendekam dalam penjara sesuai dengan tuntutan yang dikenakan kepadanya. Inilah yang menjadi tolok ukur bagi seorang ‘tertuduh’ koruptor untuk keringanan hukumannya, sehingga apa pun cara harus dilakukan untuk mengumpulkan uang untuk pengembalian dana tersebut. Perilaku usaha pencarian dana dengan penghalalan segala cara yang tak berprosedur inilah yang penulis rumuskan sebagai langkah galau seorang koruptor.

Reaksi Spontan

Barangkali dapat dimaklumi bahwa ketika seorang pejabat ‘tertuduh’ sebagai koruptor secara tertulis dari sebuah komisi pemberantasan korupsi dan instansi terkait serta ramainya pemberitaan tersebut di media cetak, tentulah sang ‘tertuduh’ sebagai koruptor sangat terkejut luar biasa dan bersusah hati. Tak menyangka akan mendapat musibah demikian. Dan merasa itu adalah di luar perhitungannya serta sama sekali tak terfikirkan olehnya waktu menjabat dulu bahwa akan dihadapkan pada posisi tuntutan demikian setelah masa kepemimpinan berlalu. Apalagi – barangkali juga- penyalahgunaan wewenang itu bukanlah dinikmati semata olehnya, tetapi karena sebagai pimpinan yang harus mempertanggungjawabkan kepemimpinannya, maka mau tak mau haruslah diterimanya.

Keterkejutan akan berita itu jelas membuat sang ‘tertuduh’ sebagai koruptor kelimpungan dan mencari daya dan upaya untuk mengatasi permasalahan pengembalian dana agar memperoleh pengurangan masa tahanan atau agar tidak menjalani masa tahanan sama sekali. Reaksi spontan dari sebuah pemikiran untuk perlindungan dan mempertahankan diri akan terbentuk dan dibentuk yang mencerminkan bagaimana sesungguhnya jiwa manusia sebagai insan yang lemah ini. Inilah titik-titik persimpangan bagi seorang manusia ‘tertuduh’ sebagai koruptor yang dihadapkan pada suatu masalah pertanggung jawaban kepada sesama manusia yang bernama ‘pemerintah dan rakyat’. Pada titik ini pulalah, kita bisa bercermin manakah langkah yang baik untuk situasi yang demikian galaunya ?.

Wujud penyerahan total atau sebaliknya

Tidak mudah memang, dalam situasi yang sangat galau dan kesusahan yang  berat untuk mengambil sebuah keputusan akan sebuah reaksi perlindungan dan mempertahankan diri. Apalagi orang di sekeliling kita memberikan solusi yang belum tentu baik bagi kita. Begitu jugalah dengan kasus sang ‘tertuduh’ sebagai koruptor di atas. Kegalauan dan kesusahan pikirannya dalam menghadapi masalah besar tuntutan kasus korupsi yang dilakukannya menggelapkan pikirannya untuk menjernihkan, ‘mencuci’ dan membersihkan perilaku diri.

Barangkali bagi orang yang tidak dalam kegalauan, akan mengambil sikap penyerahan total kepada putusan hukum yang berlaku sebagai suatu sikap penyesalan atas kekhilafan yang dilakukan di masa lalu serta memohon ampun kepada Tuhan Yang Menciptakan. Dengan  ridha dan ikhlas hati menjalani hukuman (meskipun barangkali tidak menikmati sendiri hasil korupsi itu-red), serta mengambilnya sebagai suatu  pelajaran yang sangat berharga  dan bertekad untuk tidak mengulanginya kembali. Itulah tindakan bila kita sedang dalam keadaan berfikir jernih dan ingin ‘mencuci’ dan  membersihkan perilaku diri.

Namun kejadian di negeri yang BUKAN antah berantah di sebuah daerah di atas tadi, sang ‘tertuduh’ sebagai koruptor mengambil keputusan yang ‘galau’ yaitu bukannya menyesali dan memikul tanggung jawab itu dengan ikhlas hati tetapi malah bertindak ‘korupsi di atas korupsi’ yang bertimpa antara lain dengan meminta setoran-setoran dari pimpinan-pimpinan daerah di bawah jajarannya untuk menutupi sejumlah dana yang dituntut darinya. Inilah langkah galau seorang pejabat yang ditimpa kasus korupsi di sebuah negeri yang BUKAN antah berantah.

 

Kesusahan yang meluas

Kesusahan dan kegalauan sang ‘tertuduh’ sebagai koruptor tadi, meluas dan merambah ke wilayah di bawah jajarannya. Kutipan-kutipan yang bernama ‘setoran siluman’ menghisap brankas-brankas tak berdosa. Mematuk apa saja yang bisa dipatuk. Menyisakan susah berlipat dan berpanjangan yang menyebar luas dalam segala strata. Inilah akibat langkah galau yang lebih menggalaukan dan mengeruhkan kegalauan. Menghitam pekatkan hati dan pikiran. Menepuk dada membenarkan perilaku demikian, yang pada hakikatnya lebih menjerumuskan dirinya ke dalam jurang yang lebih dalam lagi. Namun siapa yang berani berkata terbuka kepadanya ? Semua diam membisu, namun berkeluh kesah dan ngedumel di belakangnya, memikul berat beban yang bernama ‘jabatan’.

Padahal, dalam situasi galau dan gelap begini, harusnya ada yang ‘mengucurkan’ titisan kalimat sejuk yang meneduhkan dan ‘mengulurkan’ sebuah lilin yang berpijar agar menerangi dan memperjelas bentuk di sekitarnya. Itulah sebuah penyadaran yang halus dan menguntungkan bagi semua makhluk yang ada di bumi ini, termasuk keuntungan bagi sang ‘tertuduh’ sebagai koruptor tersebut.

 

 

Penutup

Inilah jaman ketika nilai-nilai materil menjadi tuhan-tuhan bagi manusia. Tak ada yang bisa menjamin siapa yang akan selamat darinya. Ketika segala daya upaya pembenahan dan perbaikan tak dipedulikan, meraja lela dengan pembenaran yang kabur dan mengaburkan. Namun; hati-hati yang terang, dan pikiran-pikiran yang terang takkan pernah musnah dari bumi ini. Tetap akan ada yang menggaungkan dan mengarahkan ke jalan kebenaran.

Jalan masih panjang. Kerja masih bertumpuk. Perlu pembenahan untuk perbaikan dan kemaslahatan, dengan kerjasama dan kesabaran.

 

Trik Mudah Membuat & Mengisi Blog di word press.com

Semula saya bingung bagaimana caranya membuat blog dan menuangkan segala kreativitas di situ. Lalu saya tanya teman apakah ada yang punya blog, jawabannya tak ada. Lalu saya Tanya ponakan saya di Bandung melalui sms, dia berikan nama blog wp-nya. Saya coba buka blog wp-nya, lalu saya coba daftar di sign up. Kemudian bingung, ‘mau diapa-in ini blog. Gimana ngisinya ?’. 4 hari ngutak-ngatik (habis, hobby utak atik, sih), jalan-jalan di blog, mengeksplor, kmd saya dapat….ternyata sangat mudah dan singkat sekali.

Tau tidak, apa selanjutnya yang saya lakukan ? Ponakan saya yang Sekolah Dasar- saya kasi trik termudah dan tercepat ini- hanya dengan waktu ‘5 menit saja!’, telah memiliki blog di wpnya dan langsung mengisi blognya dengan puisi-puisi yang uda lama dipendamnya. Kemudian dia pamer ke teman-teman SD nya ….:)) …. dan dia pun dapat decak kagum….ck..ck..ck….seperti itu ….

Saya dan ponakan sering mojok di Perpustakaan Daerah….ya… itu tuh….internetan gratis with wifi….he he he….masyarakat harus mempergunakan fasilitas yang diberikan pemerintah …. ya….Cuma jangan sering-sering macet dong signalnya….lama downloadnya….

Eh ngobrol terus nih….kelupaaan apa yang mau dibicarakan. Itu tuh…Mau tau gimana trik mudah buat dan isi blog di word press ? Nih….nih…, baca dengan senyum yaa…. Soalnya senyum itu kan sedekah…. (he he… biar diketawain orang yang ngeliat, dikira orang gila senyum-senyum ‘ndiri….).

I. Cara Mendaftar Blog

  1. Buka telusur Google, ketik : word.press.com (eh, ud jelas tau ini, ya ? he he he, sengaja )
  2. Klik :’Silahkan Nge-Blog disini, Gratis!
  3. Klik : ‘Daftarkan Diri’ atau ‘Sign Up’ (lihat : kanan atas)
  4. Pada kotak Blog Address, ketik : ‘nama blog anda’. Contoh : roswitahrp
  5. Pada kotak Nama Pengguna (User), ketik : ‘nama anda’. Contoh : roswita
  6. Pada kotak Kata Sandi, ketik : ‘password anda’. Contoh : 1234acca
  7. Pada kotak Konfirmasi, ketik : ‘password anda seperti di atas’. Contoh : 1234acca
  8. Pada kotak Alamat Sur-el, ketik : ‘email anda’. Contoh : acca@yahoo.com
  9. Kemudian klik kotak ‘Sign Up’ (Oke, anda sudah terdaftar.Lihat juga surat masuk ke email anda dari word.press.com).

II. Cara Mengisi Blog :

  1. Buka telusur Google, ketik : word.press.com (eh, ud jelas tau ini, ya ? he he he, sengaja. lagi….lagi….)
  2. Klik :’Silahkan Nge-Blog disini, Gratis!
  3. Pada kotak kiri atas ‘Nama Pengguna”, ketik :’nama pengguna anda’. Contoh : roswitahrp
  4. Pada kotak kiri atas ‘Kata Sandi”, ketik :’password anda’. Contoh : 1234acca
  5. Kemudian klik kotak ‘Masuk Log’
  6. Pada layar pertama-kiri tengah- ada ucapan selamat datang. Klik blog anda: ’roswitahrp’
  7. Anda sudah berada di blog anda :’Dasbor anda’.
  8. Klik ‘Pengguna’ (kiri bawah), klik ‘Pengaturan Pribadi’, kemudian isilah apa yang mau di isi pada kotak-kotak isian. Tapi disini yang ingin saya sampaikan adalah anda memilih ‘Bahasa Antar Muka’: kliklah Bahasa Indonesia agar anda mudah memahami blog anda selanjutnya.
  9. Selanjutnya anda boleh saja meng-klik ‘My Profile’ dan mengisi kotak-kotak isiannya.dst.
  10. Kemudian klik ‘Tampilan’, lanjutkan klik ‘Kepala Halaman’; ini bila anda ingin mengganti gambar depan ‘Kepala Halaman’ blog anda dengan gambar yang anda suka. yaitu dengan meng-Upload Image dari browse mana yang anda ambil. Anda akan dituntun dengan besar ukuran gambarnya dengan crop yang ditentukan. Atau pilih Default Image yang tersdia.
  11. Begitu juga dengan hiasan ‘Latar Belakang’ blog anda; kilik ‘Tampilan’, klik ‘Latar Belakang’, sama seperti poin no.10. Wah, pasti cantik tampilan blog anda….seperti yang saya punya….ada taman bunganya….hi hi….
  12. Setelah tampilan blog anda indah, sekarang anda anda siap untuk mengisi tulisan anda. Klik ‘Tulisan’. Buatlah judul tulisan pada kotak pertama dibawah ‘Add New Post’. Kemudian ketik tulisan anda pada kotak lebih besar dibawahnya dengan menggunakan segala fasilitas Font dan Formatnya. oh ya, tulisan anda bisa anda copy dari file word anda sendiri dengan mem-pastenya di kotak tulisan. juga bisa anda ambil dari situs apa yang anda suka dengan menyertakan siapa penulisnya dan dari tajuk/situs mana. Kemudian klik ‘terbitkan’ (di sebelah kanan). Nah tulisan pertama anda telah terbit di blog anda. anda bisa melihatnya dengan meng-klik ‘lihat tulisan’ (di tengah atas)
  13. Selanjutnya, semakin berkembang dan semakin penuhnya blog anda dengan menambah halaman-halaman baru apa saja yang anda suka untuk spesifikasi tulisan anda. Caranya dengan mengklik ‘Halaman”, ketiklah judul-judal halaman yang anda suka, untuk kemudian mengisinya dengan tulisan-tulisan anda dengan tema-tema tertentu, seperti : Cerpen, Artikel, dll. Catatan : Home/Beranda itu halaman yang tulisan anda tertampung semua di situ, bila anda tidak menambah halaman baru sesuai tema anda.
  14. Nah, sekarang anda telah memiliki blog yang indah dan terisi penuh. Selanjutnya rajin-rajinlah membuka blog-blog lain agar semakin berkembang pengetahuan anda, dan itu bisa jadi lebih baik dari yang saya sampaikan ini. Oce ? Yap! Selamat mencoba ! salaam ….

ooOoo

%d blogger menyukai ini: